Bagaimana Teknologi dapat Membantu Mengubah Industri Perikanan

Bagaimana Teknologi dapat Membantu Mengubah Industri Perikanan

Bagaimana Teknologi dapat Membantu Mengubah Industri Perikanan – Perikanan global menghadapi dua tantangan utama: perubahan iklim, yang mengakibatkan stok ikan menjauh dari dasar sejarah; dan memberi makan jutaan orang sumber protein yang sehat dengan cara yang berkelanjutan.

Bagaimana Teknologi dapat Membantu Mengubah Industri Perikanan

marinescienceandtechnology – Namun, era baru inovasi teknologi menghadirkan peluang besar untuk melindungi lautan kita, menjaga populasi ikan yang sehat, memberi makan 3 miliar orang dan melindungi mata pencaharian lebih dari 260 juta, dan beradaptasi dengan dampak perubahan iklim.

Meskipun teknologi dengan sendirinya tidak dapat menyelesaikan krisis perikanan global , teknologi dapat menjadi elemen katalis untuk transformasi praktik dan kebijakan perikanan .

Di bawah pendekatan berkelanjutan — di mana kami memenuhi kebutuhan saat ini tanpa mengorbankan sumber daya generasi mendatang — inovasi teknologi menawarkan peluang untuk meningkatkan praktik pengelolaan perikanan dan bisnis makanan laut, sekaligus memberdayakan nelayan dan memberikan lebih banyak informasi kepada konsumen sehingga mereka dapat menghasilkan lebih banyak pilihan makanan laut yang bertanggung jawab.

Misalnya, perikanan cod Alaska adalah contoh bagaimana teknologi baru membantu industri perikanan menjadi lebih efisien dan berkelanjutan. Perikanan ikan kod sedang menguji sistem pemantauan elektronik, dikombinasikan dengan teknologi visi komputer dan pembelajaran mesin (aplikasi kecerdasan buatan yang memungkinkan sistem untuk belajar dari umpan balik mereka sendiri), untuk membantu menghindari penangkapan ikan halibut Pasifik yang berlebihan, spesies bernilai tinggi di wilayah tersebut. sering ditemukan dengan cod.

Teknologi memberdayakan nelayan skala kecil yang menghasilkan informasi tidak hanya tentang perikanan, tetapi juga pasar, yang memungkinkan mereka menunjukkan komitmen mereka terhadap konservasi laut.

Baca Juga : Teknologi Kelautan untuk Penyuling

Meskipun ikan cod adalah spesies target, perikanan memiliki batas tangkapan sampingan halibut Pasifik yang ketat dan melebihi batas ini dapat memicu penutupan perikanan cod. Untuk membantu mematuhi kuota tangkapan sampingan halibut Pasifik dan menjaga nelayan ikan kod tetap berada di air, beberapa kapal sedang menguji sistem pemantauan elektronik baru yang secara otomatis menghitung dan mengukur halibut dan spesies lain saat mereka dibawa ke kapal atau dibuang. Perkiraan dapat dibuat dengan cepat, artinya ikan menghabiskan lebih sedikit waktu di luar air, meningkatkan tingkat kelangsungan hidup mereka.

Teknologi juga dapat membantu konsumen membuat keputusan yang lebih baik mengenai apa yang mereka makan dan dampak pilihan mereka terhadap lingkungan dan mereka yang berpartisipasi dalam produksinya. Misalnya, perusahaan seperti Bumble Bee Foods dapat memberikan informasi kepada pelanggan mereka tentang kapan dan dari mana tuna FairTrade yang mereka makan berasal.

Bumble Bee menggunakan layanan SAP Cloud Platform Blockchain , yang memungkinkan konsumen untuk mengikuti tuna mereka yang ditangkap di Samudra Pasifik Barat dan Tengah dari perahu ke piring. Menurut perusahaan perangkat lunak Jerman SAP , teknologi ini memberi perusahaan makanan laut kemampuan untuk melacak produk mereka di seluruh rantai pasokan. Konsumen kemudian dapat memindai kode QR dengan ponsel cerdas mereka untuk mempelajari asal usul tuna mereka dan praktik bertanggung jawab yang dikembangkan oleh perikanan ini, yang memungkinkan mereka membuat keputusan konsumsi yang lebih baik.

Di Meksiko, beberapa produsen makanan laut memberi konsumen lebih banyak informasi tentang apa yang ada di piring mereka. Di Yucatan, nelayan kerapu mempromosikan ketertelusuran melalui platform digital yang melacak kapal mereka melalui satelit, mengirimkan informasi di mana mereka berada dan apa yang mereka tangkap.

Teknologi juga memberdayakan nelayan skala kecil yang menghasilkan informasi tidak hanya tentang perikanan, tetapi juga pasar, yang memungkinkan mereka membuat keputusan bisnis yang lebih baik dan menunjukkan komitmen mereka terhadap konservasi laut. Misalnya, di perikanan curvina di Teluk California , Meksiko, nelayan dan pihak berwenang memiliki akses ke informasi harian tentang tangkapan dan harga, berkat penggunaan teknologi digital. Program Pemantauan Administrasi Komunitas menggunakan aplikasi seluler bernama WebControl Pesca.

Melalui WebControl Pesca, pemantau perikanan mendaftarkan nelayan dengan cepat dan tepat serta melacak di mana dan kapan mereka menangkap ikan, berapa banyak ikan yang ditangkap dan kepada siapa mereka menjualnya serta berapa harganya. Informasi yang dikumpulkan secara otomatis dibagikan dengan pihak berwenang dan nelayan. Berkat informasi ini, nelayan memiliki kendali lebih besar atas aktivitas mereka, mereka dapat memutuskan apakah ini hari yang baik dalam hal harga untuk menangkap ikan, atau apakah sudah waktunya untuk berhenti menangkap ikan setelah total tangkapan yang diizinkan telah tercapai.

Selain WebControl Pesca, perikanan curvina telah menginstal Sistem Data Pelagis untuk memantau semua kapalnya. Berkat perangkat geotracking ini, nelayan yang sah dapat menunjukkan komitmen mereka terhadap konservasi spesies yang terancam punah di wilayah tersebut — seperti vaquita marina dan totoaba — dan menunjukkan bahwa mereka mematuhi peraturan yang dirancang untuk melindungi spesies yang terancam ini.

Di EDF, kami yakin bahwa memanfaatkan kekuatan inovasi teknologi di bawah pendekatan kami terhadap penangkapan ikan yang berkelanjutan akan membantu kami memulihkan lautan, memberdayakan nelayan, dan memberi informasi yang lebih baik kepada konsumen tentang produk yang mereka pilih. Melalui Inisiatif Perahu Pintar kami , kami akan terus bekerja dengan nelayan, pedagang, komunitas nelayan, ilmuwan, dan pejabat perikanan tentang bagaimana teknologi yang muncul dapat membantu mengembangkan cara kita menangkap ikan saat ini.

Bagaimana teknologi digital dapat mendukung lautan dan komunitas yang tahan iklim?

Menurut PBB, lebih dari 3 miliar orang di seluruh dunia bergantung pada makanan laut sebagai sumber utama protein dan sebagai bagian penting dari mata pencaharian mereka. Kita kehabisan waktu untuk mengatasi krisis penangkapan ikan yang berlebihan — yang akan menghabiskan lebih dari 80% stok ikan pada tahun 2030 jika kita tidak bertindak sekarang.

Untungnya, kita berada di tengah revolusi digital yang memungkinkan pengelolaan perikanan yang lebih baik, keputusan bisnis yang lebih cerdas, dan masyarakat pesisir yang lebih tangguh. Serangkaian inovasi teknologi yang semakin luas — mulai dari perangkat lunak pengenalan spesies otomatis hingga drone tak berawak di udara hingga pemantauan akustik — sedang diterapkan pada perikanan di Amerika Serikat dan secara global.

Teknologi perintis ini dapat mengubah kapal penangkap ikan menjadi “perahu pintar” dan mengubah cara kita mengelola perikanan dalam menghadapi perubahan iklim, mendukung komunitas dan ekosistem yang berkembang dan tangguh.
Pekerjaan kita

EDF membantu memetakan arah menuju lebih banyak keberlanjutan dan kesetaraan untuk semua industri kelautan — termasuk perikanan. Kami melakukan ini dengan mengidentifikasi peluang untuk menciptakan nilai di atas air, kemudian merancang bersama solusi teknologi dan meningkatkan titik bukti yang berhasil secara luas, menghubungkan peserta dan manajer perikanan secara global dengan sektor teknologi, meningkatkan pemahaman tentang apa yang ditawarkan teknologi, dan mengadvokasi dukungan kebijakan yang diperlukan untuk mengkatalisasi perubahan skala luas.
Inisiatif Perahu Pintar

Melalui Smart Boat Initiative kami, kami bekerja dengan mitra untuk menguji dan mengukur sensor, jaringan, analisis data, dan teknologi baru lainnya untuk membuka batas baru bagi armada penangkapan ikan dari semua ukuran.

Keberhasilan proyek-proyek ini tidak hanya bergantung pada teknologi, tetapi juga pada batas tangkapan berbasis ilmu pengetahuan, tata kelola yang baik, dan insentif bagi para nelayan untuk mematuhinya — ciri-ciri perikanan yang dikelola dengan baik.

Pacific Northwest: Pengenalan aktivitas dan transmisi nirkabel untuk pemantauan elektronik perikanan.

Perhatikan bagaimana sistem pemantauan elektronik generasi berikutnya, atau EM, pada kapal besar dapat mengurangi biaya pemantauan apa yang ditangkap oleh kapal, bagian penting dari pengelolaan penangkapan ikan secara berkelanjutan.

Indonesia: Pelaporan elektronik untuk pengelolaan perikanan berkelanjutan.

Digitalisasi data perikanan lebih jauh memungkinkan banyak kemajuan teknologi. Di Indonesia, kami bekerja sama dengan mitra untuk mendigitalkan pengumpulan data perikanan di seluruh kepulauan terbesar di dunia, membantu menghadirkan alat analisis dan visualisasi data ke ujung jari manajer perikanan.

Pacific Northwest: Identifikasi spesies otomatis melalui pembelajaran mesin.

Bersama dengan nelayan di Oregon dan mitra di NOAA Fisheries dan University of Washington, kami merancang alat AI seperti pengenalan spesies dan pengukuran ukuran untuk mengurangi beban pemantauan dari nelayan selama operasi penyortiran mereka dan memungkinkan perluasan teknologi elektronik di seluruh armada .

Teluk California, Meksiko: Pemantauan tangkapan masyarakat.

Di Teluk California bagian atas Meksiko, para nelayan telah menerapkan program pemantauan tangkapan masyarakat , di mana mereka menggunakan aplikasi ponsel cerdas untuk mendaftarkan informasi tangkapan dari setiap kapal saat mereka kembali dari penangkapan ikan, menghasilkan laporan akurat tentang upaya penangkapan ikan yang sah bagi pemerintah Meksiko dan pemangku kepentingan perikanan . Dengan cara ini, teknologi memungkinkan nelayan, masyarakat setempat, dan pemerintah untuk bekerja sama menuju perikanan yang lebih berkelanjutan.

SmartPass

Memperkirakan jumlah total ikan yang ditangkap adalah masalah terbesar yang tersisa untuk dipecahkan di sebagian besar perikanan skala kecil dan rekreasional. SmartPass memasangkan kamera digital dan kecerdasan buatan untuk mengatasi tantangan ini secara langsung.

Membangun koneksi

Kami bekerja dengan pemangku kepentingan perikanan, manajer, dan berbagai mitra di seluruh dunia untuk memanfaatkan kekuatan teknologi untuk perikanan yang tahan iklim. Melalui dialog, lokakarya, dan laporan teknologi perikanan global dan regional, kami mendorong kesadaran dan penyerbukan silang gagasan untuk mendorong penggunaan sumber daya yang lebih efisien dan hasil yang lebih baik.

Sejak tahun 2020, EDF telah bermitra dengan World Wide Fund for Nature untuk menjadi tuan rumah konferensi Seafood and Fisheries Emerging Technologies , atau SAFET, yang merupakan komunitas online yang berkembang untuk berbagi teknologi baru dan yang sedang berkembang guna meningkatkan penangkapan ikan dan rantai pasokan yang berkelanjutan.